Wednesday, June 1, 2011

Jiwa yang keluh kesah

Orang yang tidak pernah cukup dengan apa yang ada sentiasa resah memikirkan nasib diri.. Kesannya, mereka merintih dan menyesali.. Membanding sehingga hilang keyakinan dan mungkin menjadi pendengki.. Orang yang qanaah pula biasanya di anugerahi sifat ' arif ' iaitu dapat memandang apa yang tersirat di sebalik sesuatu kejadian, keadaan atau masalah.. Mengetahui hikmah bererti mengenali kebijaksanaan Tuhan.. Apabila hubungan dengan Allah bertambah kukuh semakin lazatlah jiwanya.. Memiliki jiwa yang qanaah memerlukan mujahadah, proses menekuni dan meneliti segala dialog hati.. Pujian Allah atas setiap apa yang sudi di berikan biarpun hati terasa berat.. Puji pujian ini akan meleburkan rasa ego dan sombong.. Memuji Allah juga menyedarkan kita bahawa semua adalah milikNya termasuk diri kita.. Kita perlu sedar kita cuma hamba.. Jiwa yang sentiasa memujiNya tidak akan menderita keluh kesah bahkan menjadi tenang.. Allah berfirman yang bermaksud..

" Segala puji bagi Allah yang memelihara apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi dan bagiNya (pula) segala puji di akhirat.. Dialah yang Maha Bijaksana lagi Maha Mengetahui "... Surah Saba'

Semoga kelazatan dan kerehatan memiliki jiwa yang qanaah itu akan menyumbang kepada jiwa yang tenang.. Jiwa yang tenang akan di seru mulia oleh Khalik saat kita bertemu denganNya.. Firman Allah yang bermaksud..

" Hai jiwa yang tenang.. Kembalilah kepada Tuhan mu dengan hati yang puas lagi di redhai Nya.. Maka masuklah ke dalam kumpulan hamba hamba Ku yang berbahagia dan masuklah ke dalam syurga Ku " Surah Al Fajr

Dari : Ibu Nora

1 comment:

a kl citizen said...

memiliki jiwa yang tenang itu anugerah... :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...